Bagaimana Sprinter Gagal Memenangkan Etape Awal Giro d’Italia?

Sprinter pada hari Jumat di Olbia, Italia, kehilangan kesempatan untuk memenangkan salah satu Togel Online dari sedikit etape sprint di Giro d’Italia tahun ini dan mengenakan jersey pink.

Sebaliknya, pembalap Austria Lukas Pöstlberger (Bora-Hansgrohe) mendapat keuntungan dari kekacauan dan melaju bebas ke etape satu kemenangan.

Fernando Gaviria, André Greipel dan Caleb Ewan dibiarkan menggaruk-garuk kepala mereka. Tim mereka – Quick-Step, Lotto-Soudal dan Orica-Scott – datang ke Giro untuk memenangkan etape sprint. Terutama tim Lotto Greipel, yang tidak memiliki pembalap klasifikasi sejati.

“Ya itu adalah kesempatan yang hilang,” kata mantan pembalap Italia Alessandro Petacchi. Dia berlari ke 22 etape kemenangan dalam karirnya.

“Saya tidak melihat tim kompak yang kuat di kilometer akhir, dan untuk menjaga sprint bersama pada saat itu sulit.

“Orica bisa membuat perbedaan,” tambah Petacchi. “Saya hanya tidak mengerti mengapa Luka Mezgec melepaskannya. Jika Anda duduk di atas kemudi, duduklah di atas kemudi. Bukan saat dia menyerang, dia hanya mengendarai mobil bebas. ”

Petacchi, yang bekerja untuk televisi RAI sekarang di Italia, mengakui bahwa, seperti banyak orang, dia tidak tahu apa-apa tentang Pöstlberger sebelum hari ini.

Pembalap asal Austria berusia 25 tahun itu memimpin sprint untuk rekan setimnya Bora Sam Bennett namun melihat ke belakang dengan jarak 1,5 kilometer untuk melihat bahwa dia memiliki celah setelah pemain Orica yang memimpin Luka Mezgec, yang duduk di belakang, tiba-tiba terhuyung. Bennett berteriak, “pergi, pergi” ke rekan satu timnya di radio.

“Itu,” kata direktur olahraga Orica, Matt White saat ditanya apakah itu adalah kesempatan yang hilang bagi Ewan dan pelari lainnya.

“Saya yakin kemenangan di etape akan datang, tapi itu satu-satunya kesempatannya untuk memakai maglia rosa,” tambahnya.

Peloton menghadapi beberapa pergantian rumit di final, termasuk yang begitu ketat hingga 3,5 kilometer yang membawa sebagian besar posisi diam.

“Itu adalah sprint yang tidak terorganisir untuk semua orang, sudut itu melemparkan semua orang. Mereka masuk ke 70kph dan keluar dengan perpecahan dalam grup tersebut, “tambah White.

“Ini menunjukkan bahwa tidak ada tim yang terorganisir dalam 3,5 kilometer terakhir. Semua orang mencari sprinter mereka sesudahnya. ”

“Sempit dan dengan kurva di final? Ya, itu gaya Italia! “Kata Greipel. “Semua orang melihat finish di peta jalan dan semua orang tahu apa yang akan terjadi.”

 

Lotto terutama membawa pria untuk memimpin sprint Greipel. Quick-Step Floors membawa beberapa pembantu untuk Gaviria dan Orica melakukannya juga untuk Judi Togel Ewan.

Tapi bagaimana tim sprint yang diminyaki dengan baik melewatkan kesempatan ini pada sebuah kemenangan dan mengambil jersey pink itu?

“Itu cukup berantakan sampai 3.5km untuk pergi dan kami menggunakan banyak energi dan saling kehilangan dan kami tidak bisa membariskannya dengan tim,” tambah Greipel.

“Kami tahu itu akan berantakan dan sempit dan sayangnya, saya hanya memiliki satu orang, Jasper De Buyst, tapi tiba-tiba saja, Pöstlberger berjalan sangat cepat melewati tikungan. Dia memiliki celah dan tidak ada yang berkuda lagi.

“Chapeau ke Pöstlberger, dia melakukan 1,5 kilometer yang kuat dan saya pikir dia pantas menang.”

Kesempatan berikutnya untuk kemenangan sprint mungkin tidak akan datang sampai hari Minggu saat balapan tiba di Cagliari. Pada hari Sabtu, balapan naik sampai 1000 meter sebelum turun ke finish di Tortolì di etape dua.

Pada hari Senin balapan transfer ke Sisilia dan pengendara menghadapi puncak pertama mereka selesai di Gunung Etna pada hari Selasa.

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan